Cerita Ketemu Dia Sekala Bumi

10:59 PM


Aku mau cerita tentang pengalamanku saat ketemu sama anak bayik yang aku cintaaaa! Dia Sekala Bumi, buah hati dari kak Ayudia Bing Slamet dan kak Ditto Percussion. Segitu cinta-nya sama Sekala, segitunya ngikutin keseharian Sekala walaupun hanya lewat instagram stories kak Ayu dan kak Ditto. Heran nggak sih kok aku nge-fansnya sama anak bayik? Aku juga heran ngga tau kenapa terobsesi banget sama anak bayik. Awalnya ngga begitu ikutin tentang kak Ayudia, waktu mereka mulai muncul di explore instagram dengan menceritakan pengalamannya menikah sama sahabat sendiri. Mulai dari situ langsung deh merhatiin cerita kak Ayu dan kak Ditto. Sampai kak Ayu hamil dan melahirkan si buah hati Sekalabumbum. 

Singkat cerita, pokoknya aku bener-bener ngefans dan gemest banget sama anak bayik ini. Hari itu, tanggal 22 Agustus 2017 sekitar jam 9 pagi, aku buka instagram stories kak Ayu. Ternyata lagi videoin Sekala lagi makan cokelat belepotan, seperti biasa aku screenshot instagram stories kak Ayu, dan aku posting di instagram stories aku. Sempet batin dalam hati 'ya Allah gemes banget sama anak iniiii mau banget ketemu'. Dan... Allah itu maha adil memang, mendengar semua permintaaan hambanya. Hari itu aku ngga masuk kantor karena pagi itu ngerasa migrain. Seharian hanya baring di kasuur rumah. Sampai sore hari sekitar jam 4 sore, aku memutuskan untuk main PC aja. Tapi nggaa bertahan lama, kira-kira hanya 15 menit atau bahkan kayaknya 10 menit. Kok ngerasa bosen.... yaudah seperti biasa aku buka instagram stories Kak Ayu yang saat itu berada di list paling pertama, di nomor 2 ada instagram storiesnya Kak Ditto. 

Pas aku buka insta stories kak Ayu.... awalnya biasa aja batin dalem hati 'oooh lagi nemenin kak Ditto latihan perkusi' pas aku next insta stories kak Ayu, 'loh kok?! ada mas Agi???' btw mas agi itu tetangga aku, rumahnya sebrangan agak sana dikit, ngga nyampe sekilo rumahnya. Disitu aku udah mulai mengubah posisi dari tidur jadi duduk di tepi kasur. Pas aku next lagi... ternyata di insta stories kak Ayu, kak Ayu memberikan lokasi tempat kak Ditto latihan perkusi. FIX BANGET itu aku yakin kalau kak Ayu lagi ada dirumah tetangga aku itu. Aku refleks bangun dari tempat tidur dan ngomong sendiri kegirangan karena Sekala deket banget jaraknya sama aku. Aku langsung deg-degan dan bingung harus apa. Aku bergegas ke kamar mandi, untuk ngaca!

Ngomong sama diri sendiri di kaca kamar mandi, kurang lebih begini omongannya:

A: apem, lo harus ketemu Sekala
a: iya tapi kan itu dirumah tetangga, yakali masuk rumah orang ngga jelas banget
A: gilak, Sekala jaraknya kurang dari sekilo sama lo
a: tapi.... duhhhh gimana nih
A: lo baru tadi pagi ngepost foto Sekala dan sekarang dia sedeket itu. ganti baju sekarang
a: aaaahhh gimana nih
A: ganti baju!!! bodo amat cepetttt

dan bener aja emang aku langsung ke kamar, ganti baju secepet mungkin. Entah kenapa aku memilih kaos abu-abu yang biasa aku pakai, yang ada tempelan gajah. Mungkin itu udah jalan Allah, karena aku tau Sekala suka gajah dan kata pertama Sekala itu gajah, jadi aku pake baju yang ada Gajahnya!!! Untung kondisi baterai handphone masih 80% dan aku ngga lupa bawa instax yang isinya masih 8. Kunci pintu rumah, dan bergegas ke rumah tetangga aku. Pas banaget baru keluar rumah, ternyata mobilnya Sekala yang berwarna hitam itu ada dan masih terparkir! Gilakkk jantung makin berdegup kencang seperti mau perang (lebay).

Nyampe depan rumah tetangga aku, aku dengan pedenya masuk dari pintu samping yaitu pintu dapur. Aku tau, biasanya di dapur suka ada asisten rumah tangga yang sudah aku kenal dirumah itu, tapi hari itu dapurnya sepi!! Aku ngga tau harus minta tolong sama siapa untuk masuk ke dalam rumah itu. Rumah yang ada Sekala di dalamnya. Jarakku hanya tinggal beberapa meter lagi sama Sekala. Ternyata di sudut dapur ada supir dari rumah itu, sedikit berbincang sama pak supir, akhirnya pak supir mau membantu aku masuk ke dalam rumah dan disuruh tunggu di depan pintu studio. Rasanya kaki makin lemes melangkah, jantung makin deg-degan, rasanya kayak lagi mau sidang skripsi lagi. Tapi, bukan! Ini aku mau ketemu bayik, yang dia juga gatau aku siapa. 

Masuklah aku ke dalam rumah itu. Ternyata ada Tante Lies, si pemilik rumah. Tante Lies sudah sangat mengenal ibu aku jadi pada saat aku masuk ke dalam rumah, Tante Lies menyambutku dengan sangat hangat. Beliau mempersilahkan aku menunggu di sofa, yang persis berada di depan samping studio. Dari tempat aku duduk, terlihat samar-samar ke dalam studio yaitu seorang perempuan memakai kerudung, yap itu kak Ayu. Dan beberapa kali aku mendengar teriakan Sekala dari dalam studio itu. Aku menunggu di sofa, sekitar 5 menit. Ternyata, mas Agi tau aku ada disana dan dia menanyakan tujuanku. Dengan baik hati, mas Agi sepertinya ingin membawa Sekala keluar dari studio dengan memberi tanda, 'oh Sekala... tunggu ya'.

Aku senyum sumringah entah kenapa rasanya... nggak lama setelah itu, Sekala, si buah hati, anak bayik yang bikin gemest... lari keluar dari studio. Dia lari ke arahku duduk. Sumpah!!! Langsung lemes dan cuma terpaku liat Sekala. AKHIRNYAAA!!! Selama ini hanya liat Sekala dari sosial media aja. Tapi sekarang bisa liaat Sekala, bisa gendong, dan cium bau nya Sekala!!! Tergila 2017 sih ini, gila banget! Sekala dengan ke-kocakannya sebagai anak bayi. Lari kesana-sini. Ngga mau melewatkan momen dengan Sekala, aku mengambil foto dan video.






Untuk video pas aku ketemu Sekala, bisa di liat di Youtube channel aku ya, klik disini

Setelah liat Sekala, liatin dia lari-lari dan ngawasin gerak gerik Sekala karena dia suka tiba-tiba naik keatas meja gitu... Ehhh ngga lama kemudian, mama ncipo keluar dari studio dan ikut nimbrung main sama Sekala juga. Aku coba buka obrolan sama kak Ayu, dan untungnya kak Ayu baik banget mau diajak ngobrol. Aku udah bilang ke kak Ayu juga kalau aku mau foto bareng sama kak Ayu dan kak Ditto. Tapi keliatan sedikit lelah di raut muka kak Ayu, mungkin karena habis tanda tangan 500 buku untuk TemanTapiMenikah #2 kali yaaah. Saat Sekala udah dibawa masuk lagi ke studio, aku bingung... harus pulang kapan. Kayak ngerasa nggak rela mau pulang karena Sekala belom pulang. Sekitar jam setengah 7 (btw aku main kerumah tetangga aku dari jam 5 sore) akhirnya latihan kak Ditto selesai juga. Dan sekarang ada kak Ditto yang ikut jagain Sekala. Biar ngga awkward, aku coba buka obrolan sama kak Ditto,

A: kak, aku yang waktu itu pernah Whatsapp ka Ditto hehe
D: yang mana yah?
A: itu kak... mas Aji
D: Oooooh!!! Sinar Mas Land? Wah mana niihhh jadi gak kerjasamanya? Aku tungguin loh!
A: He he he, iya nih kak belom... masih proses pengajuan ke atasan aku nanti aku follow up deh
D: Ncip! *manggil kak Ayu* ini lho yang waktu itu Sinar Mas Land ngajak kerjasama
Ka Ayu: Ooooh yang video vlog itu ya? Mana nih ngga ada kelanjutan
A: Iya kak belom nihh, duh jd ngga enak deh
Ka Ayu: Sinar Mas Land dong sponsorin tour kita buku kedua

Yaampun! Mereka ternyata masih inget gitu loooh, awalnya ngira takut sksd banget sok nyapa, tapi ternyata mereka nanggepin. Ternyata emang bener, sifat Sekala yang ceria dan humble berasal dari mama ncipo dan papi diddo. Kira-kira jam 7 malam, akhirnya kak Ayu dan ka Ditto pamitan untuk pulang. Aku pun memutuskan untuk ikutan keluar, mau pulang juga. Sampai di parkiran, ternyata ka Ayu lagi pesen uber karena mereka mau pergi lagi tapi males bawa mobil pribadi karena macet. Saat aku udah mau berjalan kearah rumah, tiba-tiba ka Ayu nanya 'ini ngomongnya gimana yah ke supir ubernya patokan rumah ini' terus aku coba jawab... tapi ka Ayu bilang 'ini coba tolong kamu yang kasih tau super ubernya boleh nggak' yaaaaa boleh banget lah!! Alhasil kak Ayu kasih hp nya ke aku, dan aku coba kasih tau ke supir ubernya. Setelah aku kasih tau, akhirnya disitulah perpisahanku dengan Sekala. Dengan keadaan kak Ayu gendong Sekala, lalu kak Ayu bilang 'dadah tanteeee, terima kasih ya. sampai ketemu lagi'... Lalu Sekala dengan senyum hangat dan kocaknya, dia dadah-dadah ke arah aku. YAAMPUN! Berkah ngga masuk ke kantor hari itu. Coba aja kalau hari itu aku masuk kantor, aku pasti akan menyesal karena ngga bisa ketemu Sekala.

Semoga Sekala selalu tumbuh jadi bayik yang sehat, dan selalu bawa keceriaan buat semua yaaa. Super seneng banget ketemu kak Ayu, kak Ditto & Sekala. Sukses terus buat kalian, tetap menjadi keluarga belo mantap djiwo yang menginspirasi banyak orang.


Salam,



SekalaGarisKeras

You Might Also Like

0 comments

Subscribe